Pendemo Yang Putus Asa Dijalanan Jakarta

SHARE:

Baca Juga :

Siang itu selepas aku pulang sekolah, aku dan rombongan teman-temanku melihat dari kejauhan banyak keramaian yang tak bisa terhindarkan. Barikade-barikade jalan berjejer menjadi penghalang, jidatku mengerut berpikir keras dengan apa yang sedang terjadi. Disaat itulah seorang ibu-ibu datang tergopoh-gopoh dan memegang tanganku begitu erat, aku yang begitu kaget hanya bisa terdiam. Dia melihatku dengan begitu waspada sambil berkata "lari nak!!disini bahaya" ucapnya  agar kita segera menjauh dari tempat itu.

Aku dan teman-temanku terdiam saling menatap lalu menganggukan kepala bersama-sama menandakan bahwa kita akan segera pergi. Tak lama ibu itu berbalik pergi menuju tempat ramai yang terlihat seperti amukan masa dengan banyak spanduk yang tercoret wajah para pejabat pemerintahan. Seolah-olah itu mewakili amarah,kesedihan,dan keputusasaan mereka.

"Dam, pulang aja disini bahaya" ucap salah satu temanku dengan nada penuh cemasnya.

"Iya dam, kalo sampai kita kena tarik polisi-polisi itu bahaya gak bisa pulang kita" saut temanku yang lain dan menarikku menjauh dari area terlarang itu.

Didalam perjalanan pulang aku memikirkan kejadian yang terjadi hari ini. Otakku berpikir keras, hatiku gelisah ingin mencari tahu ada hal apa yang terjadi disana. Ditempat para pendemo itu. Apa hal yang membuat mereka begitu berani maju melawan sampai-sampai merobohkan garis penghalang hanya untuk bisa menyuarakan isi hati mereka.

Sesaat setelah berpisah dengan teman-temanku yang lain, aku memutar haluan untuk berbalik pergi ke tempat para pendemo itu lagi. Mencari tahu apa yang ingin aku ketahui, dengan angkot bernomor belakang 004 aku langsung menaikinya dan sampai diperbatasan barikade jalan. Diam-diam aku mencoba memasuki kawasan tersebut dan berdiri diantara para pendemo yang mayoritasnya para karyawan juga mahasiswa. Dengan celana olahraga dan kaos tipis hitam perlahan-lahan aku masuk kedalam barisan para pendemo itu sambil mendengarkan jeritan-jeritan yang disuarakan.

"KAMI BUTUH KEADILAN!!" Teriak pendemo itu sambil berurai air mata dengan suara yang begitu lantang.

"TIDAK ADA TEMPAT UNTUK SEORANG MALING DUIT RAKYAT!!" lanjutnya dengan begitu lantang diiringi sorak sorai para pendemo yang lain.

"HUKUM DI INDONESIA MELEMAH!!KAMI BERSEDIH!!" teriakan-teriakan penuh keberanian itu membuatku tertegun. Tersadar bahwa ternyata indonesia sedang tidak baik-baik saja. Tanpa sadar air mataku menggenang di pelupuk mata, seperti ikut merasakan apa yang sedang di derita.

"Kamu ngapain disini?ini bahaya!!" Ucap seorang perempuan yang berada tepat di sampingku, dilihat dari almamater kampusnya dia seperti bukan berasal dari jakarta. 

"Aku hanya penasaran dengan keributan yang ada disini" Ucapku sambil memperhatikan teriakan lantang pendemo yang lain.

"Pulang sana!!bahaya disini" Ucapnya sambil terus mengangkat spanduk bertuliskan "Keadilan bagi seluruh rakyat indonesia".

Aku mengabaikan perkataannya, lalu kembali fokus melihat apa yang sedang terjadi. Tampak para polisi bersenjata lengkap bersiap siaga di depan mencegah jika ada yang datang mendekat.

"Dorr!!!Dorrr!!!!" 

Suara itu tiba-tiba terdengar begitu jelas memekakkan telinga. Seolah kaku membatu, kaki ku sulit untuk digerakkan seperti tidak ada tenaga untuk melangkah menyelamatkan diri.

"Grebb!!"

Ditariknya aku oleh seorang laki-laki dengan almamater biru itu. Tanpa sadar aku ikut berlari menyelamatkan diri. Tak lupa berterimakasih akan kebaikan yang dilakukan. 

"Tempat ini berbahaya, sekarang kamu mending keluar dari kawasan ini" Ucapnya memperingati ku untuk pergi menjauh dari tempat para pendemo ini. Mau tak mau aku langsung berlari pergi menjauh dari kawasan, sesampainya di tempat yang lebih aman refleks aku terduduk terkulai lemas di persimpangan jalan. Berusaha mencerna kejadian yang tadi aku saksikan, deru nafasku tak beraturan. Melihat para pendemo lari ketakutan.

Sesampainya dirumah, ibuku langsung menghampiriku penuh kekhawatiran karena aku baru pulang larut malam. 

"Darimana aja kamu adam? ibu khawatir" Ucap ibuku sambil menyuruhku untuk duduk  terlebih dahulu.

"Aku tadi sore ikutan Demo bu dijalanan" Sontak saja kejujuranku itu membuat ibuku kaget bukan kepalang.

"Jangan sekali-kali kamu ikuti tanpa seizin ibu. Demo itu ada caranya nak, jangan asal ikut saja". Nasihatnya membuatku sedikit terurai air mata.

"Demo itu bentuk unjuk rasa tentang bagaimana perasaan masyarakat yang hidup di negara hukum namun lemah akan keadilannya. Ini indonesia nak, mungkin mereka seperti itu ingin menyuarakan haknya. Menyuarakan isi hatinya, tidak apa-apa. Memang hidup itu keras, butuh perjuangan. Tapi ibu ingin kamu tidak sembarang turun ke jalan nantinya" Ucap ibuku panjang lebar sambil menepuk bahuku perlahan. Ini sedikit menenangkan. 

Akhirnya aku sadar bahwa tak semua pikiran bisa menyatu dengan begitu mudahnya, tak semua pendapat bisa diterima oleh orang lain. Peraturan adalah peraturan, dan pemerintah adalah yang menjalankan. Terlepas dari setiap kontroversinya, ternyata mereka mengemban beban yang begitu berat. Semoga indonesiaku lekas membaik kedepannya.

Penulis : Rizki Sabina Della Rosa

Ilustrasi Pendemo
Ilustrasi Pendemo. Photo via Photokita.grid.id

Fianosa.com merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi generasi muda menulis tentang apa pun. Submit tulisanmu secara mandiri lewat link ini ya.
Nama

Agama,1,Agent Of Change,1,Air Rebusan Sereh,1,All England,1,Anak Jalanan,1,Anti Korupsi,2,Anugerah Pesona Indonesia,1,Aplikasi,1,Aplikasi Ayo Kerja,1,Aplikasi Bahasa Inggris,1,Aplikasi Podcast Terbaik,1,Atambua,13,ATR/BPN,1,Baby Boomer,1,Badminton,1,Baju Adat Timor Tengah Selatan,1,Bali,1,Bantuan Rumah,1,Banyuwangi,1,Bawaslu,2,Bawaslu Kota Batu,1,Belajar,1,Belajar Bahasa Inggris,1,Belu,1,Bermanfaat Untuk Lingkungan,1,Bisnis,1,Boba,1,Bu Nani,1,BUCIN,1,Budak CInta,1,Budaya,7,Bulutangkis,1,BWF,1,Cabjari Buol di Lokodidi,2,Cafe Amor Dualaus,1,Catur,1,Cerita,14,Cerita Pendek,14,Coding,1,Covid-19,10,Daniel Osckardo,1,Debat Pilkada,1,Demokrasi,1,Diego Maradona,1,Dokumen,1,Dompet Anti Copet,1,Download Aplikasi,1,Download Logo Kejaksaan,1,Dr. Donald Cline,1,Drama Hukum,1,Drama Korea,1,Drama Korea Tentang Hukum,1,Ekonomi,5,Eurico Guterres,2,Fabio Carvalho,1,Fakta Soekarno,1,Film,2,Film Cinta Bete,1,Film Hukum,1,Film Our Father,1,Filosofi Stoisisme,1,FKPTT,3,Fourth Industry Revolution,1,Fresh Graduate,1,Friendtell,1,Fulan Fehan,3,Fulham,1,Gabriel Kristiawan Suhassatya,3,Ganja,1,Generasi Alpha,1,Generasi Muda,1,Generasi Z,2,Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia,1,Ghetto,1,GMNI,1,Gubernur NTT,1,Guru,1,Hakordia,1,Hari Anti Korupsi Sedunia,1,Hari Bumi,1,Hari Guru,2,Hari Lingkungan Hidup Sedunia,1,Hari Taekwondo,1,Historia,1,Home Education,1,Hubungan,1,Hukum,6,Hukum Film,2,Ide Kreatif,1,Indonesia,3,Inggris,1,Ir. Soekarno,1,Isak Tangis,1,Jaksa Agung,1,Jaksa Masuk Sekolah,1,Jasa Pengamanan dan Pengawalan,1,Jhoni Lae,1,John Dewey,1,Kaboax,1,kain adat Nunkolo,1,Karir,2,Kartel Medellin,1,Keadilan Sosial,1,Kebiasaan Positif,1,Kecerdasan Anak,1,Kejaksaan Republik Indonesia,3,Kemenangan,1,Kesehatan,2,Koperasi,1,Kupang,1,Laut Mati,1,Leadership,1,Liburan Kuliah,1,Logo Kejaksaan,1,Lokastithi Giribadra,1,Lomba,2,Lomba Karya Tulis Ilmiah,1,Lomba Menulis,2,Mahasiswa,4,Malang,1,Malang United,1,Manfaat Air Rebusan Sereh,1,Manfaat Jus Buah,1,Masyarakat Eks Pejuang Timor-Timur,2,Membangun Setting Lokasi,1,Membuat SKCK,1,Memperpanjang SKCK,1,Mengetahui Kecerdasan Anak,1,Menghilangkan Bau Badan,1,Menghilangkan Kebiasaan Menunda,1,Meningkatkan Fokus,1,Michael Focault,1,MICIN,1,Milenial,7,Millenial,9,Minuman boba,1,Miskin Cinta,1,MKKS SMP,1,Motivasi,10,Muhamad Sulaeman,1,Nadiem Anwar Makarim,1,Nasional,2,Nataru,1,Neo Ghetto,1,New Normal,1,News,2,NTT,4,Nusa Tenggara Timur,10,Olahraga,5,Opini,82,Pablo Escobar,1,Pahlawan Tanpa Tanda Jasa,1,Pana Mone Hill Stone,1,Pancasila,2,Pandemi Covid-19,5,Pantai Pasir Putih Atambua,1,Paskah,2,Paulo Freire,1,Paus Fransiskus,2,Pemilihan Umum,1,Pemilu,1,Pemimpin,1,Pemuda Katolik,2,Pemulihan Ekonomi,2,Pendaftaran Siswa Baru,2,Pendidikan,19,Pengawasan Pemilu,1,Penguatan Bawaslu,1,Perkawinan,1,Pesan WA Bu Nani,1,Pikabo,1,Pilihan Redaksi,14,Pilkada,1,Podcast,1,POKJA,1,Politik,3,Politik Uang,1,Potensi Diri,1,Presiden Soekarno,1,Print Uang,1,Printing Money,1,Psikologi,1,PSSI,1,Publik Speaking,1,Puisi,2,PUPR,1,Purbalingga,1,Quarter Life Crisis,1,Quote,2,Quotes Kata-Kata Bijak,2,Raiders Salomon Marpaung,1,Ramalan Zodiak,1,Review Film,2,Revolusi Industri,1,Revolutional Guard Indonesia,1,Ronaldo Filipus Nara,1,sastra,4,SDK Yaperna Tes,1,Sei,1,Sejarah,1,Semua Berita,4,Senja,1,Sepakbola,2,SKCK,1,Skripsi,1,SMA 7 September 99 Atambua,4,SMP 7 September 99 Atambua,4,SMPK HTM,1,Sobat Cinta,1,SOCIN,1,Sosial,24,Sponsored,15,Suku di Indonesia,1,Sumba,1,Taekwondo,1,Tahun Baru 2021,1,Tanggung Jawab,1,Teknologi,1,Teori Psikologi Adler,1,The Sunrise Of Java,1,Timor Leste,3,Tips,30,Tips Awet Muda,1,Tips Dapat Kerja,1,Tips Kehidupan,1,Tips Kepemimpinan,1,Tips kesehatan,3,Tips mengatasi mata gatal,1,Tips menghindadri kebocoran data,1,Tips Menulis,1,Tips Produktif,1,Tips Teknologi,1,Tokoh,1,Toraja,1,Tradisi,1,Trash Hero Belu,1,Travel,13,Tuhan Bangkit,1,UMKM,2,Umur 25,1,Viktor B. Laiskodat,1,Viral Status WA,1,Virus Corona,4,Website,1,Wisata,2,Yayasan Nusa Timur,6,Youtube,1,Youtuber,1,Zodiak,1,
ltr
item
Fianosa - Website Sumber Informasi Inspiratif: Pendemo Yang Putus Asa Dijalanan Jakarta
Pendemo Yang Putus Asa Dijalanan Jakarta
Cerita Pendek berjudul Pendemo yang Putus Asa dijalanan Jakarta karya Rizki Sabina Della Rosa
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEh_QRPO2ONKQATEo-qSiZpIWG3UTQW_xZgTNHbcAiqcaqvFwbIqusuUjiVkzZaQsKbheCUph5FbmMolziNz16m4XkOFQmShJWMV52xkS6PVPwsSteq4lE4gRCJlcgGITO5as6q4a8n5z7TQeTJRTIzgr6Yta7jDzxqY7c4N-urb7vpPyOMy1AApv6A=w640-h426
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEh_QRPO2ONKQATEo-qSiZpIWG3UTQW_xZgTNHbcAiqcaqvFwbIqusuUjiVkzZaQsKbheCUph5FbmMolziNz16m4XkOFQmShJWMV52xkS6PVPwsSteq4lE4gRCJlcgGITO5as6q4a8n5z7TQeTJRTIzgr6Yta7jDzxqY7c4N-urb7vpPyOMy1AApv6A=s72-w640-c-h426
Fianosa - Website Sumber Informasi Inspiratif
https://www.fianosa.com/2021/10/pendemo-yang-putus-asa-dijalanan-jakarta.html
https://www.fianosa.com/
https://www.fianosa.com/
https://www.fianosa.com/2021/10/pendemo-yang-putus-asa-dijalanan-jakarta.html
true
3872901063732751062
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All REKOMENDASI UNTUK ANDA Topik Terkait ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Topik Terkait Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content