Omnibus Law: Undang-Undang Cipta Kerja, Hukum Represif?

SHARE:

Penegasan Indonesia sebagai negara hukum yang secara eksplisit tertuang dalam pasal 1 ayat (3) UUD 1945, berakibat terhadap berbagai aktivit...

Baca Juga :
Penegasan Indonesia sebagai negara hukum yang secara eksplisit tertuang dalam pasal 1 ayat (3) UUD 1945, berakibat terhadap berbagai aktivitas atau kegiatan berbangsa dan bernegara harus berdasarkan atas hukum. Sirajuddin dalam Legislative Drafting (2015) menulis, secara garis besar, hukum pada dasarnya memiliki beberapa fungsi dalam kehidupan masyarakat, antara lain: pertama, sebagai standar of conduct yakni sandaran atau ukuran tingkah laku yang harus ditaati oleh setiap orang dalam bertindak serta dalam melakukan hubungan satu dengan yang lain: kedua, sebagai as a tool of social engeneering, yakni sebagai sarana atau alat untuk mengubah masyarakat ke arah yang lebih baik, baik secara pribadi maupun dalam hidup masyarakat; ketiga : as a tool of social control, yakni sebagai alat untuk mengontrol tingkah laku dan perbuatan manusia agar mereka tidak melakukan perbuatan yang melawan norma hukum, agama dan susila; keempat, sebagai as a facility on of human interaction yakni hukum berfungsi tidak hanya untuk menciptakan ketertiban, tetapi juga menciptakan perubahan masyarakat dengan cara memperlancar proses interaksi sosial dan diharapkan menjadi pendorong untuk menimbulkan perubahan dalam kehidupan masyarakat. 

Penolakan Terhadap Omnibus Law
Aksi protes terhadap Omnibus Law. Via Instagram.com (Sumber : Unkwonn)

Dalam perkembangannya, untuk memanifestasikan prinsip dan tujuan berbangsa dan bernegara, negara memformulasikan suatu sistem hukum yang digunakan sebagai landasan dalam berpijak, yaitu untuk mengatur dan menetapkan berbagai jenis dan sumber hukum yang dipakai. Peraturan perundang-undangan sebagai sumber hukum tertulis memiliki peranan penting dalam memuluskan berbagai program serta kebijakan oleh pemerintah untuk mencapai apa yang dimaksud dari tujuan negara tersebut. Maka Pemerintah selalu mengupayahkan adanya suatu produk hukum untuk melegetimasi tindakan dari rencananya. 

Namun saat ini, publik digemparkan oleh tindakan Permerintah bersama DPR yang baru saja mengesahkan satu produk hukum. Undang-Undang Cipta Kerja yang mengundang berbagai kecurigaan serta kekhawatiran terhadap maksud dan tujuan dari Undang-Undang tersebut. Kekhawatiran masyarakat terbangun atas spekulasi-spekulasi yang ditandai lewat proses pembentukan Undang-undang tesebut yang tidak menggunakan mekanisme pembentukan peraturan perundang-undang yang diatur dalam Undang-Undang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan. 

Proses pembentukan Undang-undang Cipta Kerja sangat menarik perhatian publik, sebab, yang pertama, Undang-undang Cipta Kerja adalah salah satu dari beberapa Undang-undang yang dalam metode pembentukannya menggunakan konsep yang sangat asing dalam sejarah proses pembentukan peraturan perundang-undangan, yaitu menggunakan konsep Omnibus Law. Kedua, isi atau materi muatannya dalam beberapa pasal dipandang merugikan kelompok buruh, serta mamatikan demokrasi, memangkas kewenangan daerah dan beberapa isu lainya. 

Ketergesahan dalam mengesahkan UU Cipta Keja serta ketidakhadiran Pemerintah ke publik di tengah situasi keresahan masyarakat terhadap Undang-undang tersebut tentu memunculkan akibat sosial, yaitu terjadinya aksi solidaritas besar-besaran di berbagai penjuru negeri oleh mayoritas kalangan Buruh dan Mahasiswa untuk menolak kehadiran Undang-undang tersebut. 

Oleh Pemerintah, iklim investasi yang kurang sehat akibat tumpang tindih regulasi di Indonesia, terutama terkait tidak praktisnya soal perijinan kepada investor dan beberapa faktor lainya ialah yang menjadi alasan untuk Pemerintah menggunakan konsep Omnibus Law. 

Penggunaan Omnibus Law telah dilakukan oleh negara di dunia terutama yang menggunakan tradisi common law system, seperti Amerika dan Inggris. Dalam Arti dan Sejarah Omnibus Law Atau UU Sapu Jagat, Yantina Debora menulis bahwa, konsep hukum omnibus juga telah dicoba oleh negara-negara Asia Tenggara. Di Vietnam, penjajakan penggunaan teknik omnibus dilakukan untuk implementasi perjanjian WTO. Dan untuk di Filipina, penggunaan Omnibus Law lebih mirip dengan apa yang ingin dilakukan di Indonesia. Filipina memiliki Omnibus Investment Code of 1987 and Foreign Investments Act Of 1991. 

Namun Indonesia yang pada dasarnya menganut civil law, oleh beberapa ahli dan praktisi salah satunya Maria Farida Indrati dalam Plus-Minus Omnibus Law di Mata Pakar, ia menyampaikan keberatannya terhadap pembentukan RUU Omnibus Law ini. “Saya mohon maaf, saya katakan lebih baik tunggu dulu (membuat omnibus law, red). Jangan sampai ini nantinya menjadi permasalahan,” kata Maria saat dimintai pandangannya terkait penyusunan RUU Omnibus Law di ruang Baleg DPR. Menurutnya, gagasan pembentukan omnibus law ini lazim diterapkan di negara-negara yang menganut sistem common law. “Jika omnibus law diterapkan justru malah menimbulkan persoalan baru dalam sistem penyusunan peraturan perundang-undangan. Saya khawatir ini malah akan terjadi ketidakpastian hukum dan menyulitkan kita semua,” ujar mantan hakim konstitusi ini. (Hukumonline, 2020). 

Secara garis besar, Omnibus Law sebagai suatu konsep untuk merampingkan regulasi, dimana akan berakibat hukum terhadap pertentangan norma (conflict norm), lewat produk Undang-undang yang bias akan norma terhadap isi atau muatannya dalam sauatu Undang-undang tertentu. Artinya, suatu Undang-undang yang dengan Omnibus Law akan mengatur berbagai jenis aspek, misalnya tentang pekerjaan, lingkungan, dan lain-lainnya dipadukan hanya dalam satu Undang-undang. Untuk produk dari konsep tersebut pula, bertentangan dengan Undang-undang pembentukan peraturan perundangan-undangan yang telah mengatur terkait tata urutan peraturan perundangan-undangan (hierarki), dimana seluruh kedudukan Undang-undang yang disahkan oleh Presiden dan DPR sama kedudukannya. 

Kini, perdebatan Omnibus Law tidak hanya ada di tataran elit, melainkan masuk hingga ke warung-warung kopi, jalanan dan berbagai tempat. Bukan hanya karena menyangkut konsepnya yang dipakai untuk suatu metode dalam pembentukan undang-undang namun karena produk hukumnya atau hasil dari konsep tersebut membuahkan indikasi buruk tehadap berbagai kelompok dalam masyarakat, seperti yang terjadi kini terhadap Undang-undang Cipta Kerja yang menuai hasil protes di segala penjuru. 

Maka sudah sewajibnya seperti yang tertuang dalam Undang-undang pembentukan peraturan perundang-undang agar menerapkan konsep demokrasi, dimana, terakomodirnya aspirasi -- partisipasi publik dalam prosesnya, agar melahirkan hukum yang pro terhadap kepentingan rakyat. Sebab, kebijakan yang demokratis akan melahirkan hukum yang responsif, namun jika kebijakan yang otoriter digunakan, akan melahirkan hukum yang represif.

Penulis : Mitha Randy Madubun
Fianosa.com merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi generasi muda menulis tentang apa pun. Submit tulisanmu secara mandiri lewat link ini ya.
Nama

Agama,4,Agent Of Change,1,Akreditasi,1,All England,1,Amin Rais,1,Anak Jalanan,1,Anti Korupsi,2,Anugerah Pesona Indonesia,1,Aplikasi,1,Aplikasi SehatQ,1,Argentina,1,Atambua,12,Baby Boomer,1,Badan Kurus,1,Badminton,1,Bali,1,Banjir,1,Bank Indonesia,1,Banyuwangi,1,Bawaslu,3,Beasiswa,4,Beasiswa Jadi PNS,1,Beasiswa Pemuda Mendunia,1,Beasiswa SejutaCita,1,Belajar,2,Bencana,1,Bencana Siklon Seroja,1,Bisnis,4,Boba,1,BUCIN,1,Budak CInta,1,Budaya,9,Bulutangkis,1,Bupati Nganjuk,1,BWF,1,Cafe Amor Dualaus,1,Catur,2,Cerita,13,Cerita Pendek,12,Cianjur Foundation,1,CIASTECH 2020,1,Cinta,1,Cipta Kerja,1,Coding,1,Copa America 2021,1,Covid-19,22,CPNS,3,Crowdfunding,1,Damai,1,Dana Desa,1,Daniel Osckardo,7,Debat Pilkada,1,Demokrasi,2,Desa,1,Desember,1,Diego Maradona,1,Digital,1,Direktori Penyakit,1,Dokumen,1,Drama Hukum,1,Drama Korea,1,Drama Korea Tentang Hukum,1,Edhy Prabowo,1,Ekonomi,13,Empat Agenda Seorang Pemulung,1,English Corner,4,English Poem,1,Euro 2020,1,Fabio Carvalho,1,Fanatisme,1,Features,1,Film Hukum,1,Filosofi Stoisisme,1,Fourth Industry Revolution,1,Fresh Graduate,1,Fulan Fehan,2,Fulham,1,Gabriel Kristiawan Suhassatya,9,Ganja,1,Gemerlap Kota,1,Generasi Alpha,1,Generasi Muda,1,Generasi Z,2,Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia,1,Ghetto,1,Gilbert Ryle,1,GMNI,1,google classroom,1,Guru,2,Gus Mus,1,Hakordia,1,Hari Anti Korupsi Sedunia,1,Hari Bumi,2,Hari Guru,4,Hari Kartini,1,Hari Kebangkitan Nasional,1,Hari Kesehatan Dunia,1,Hari Lingkungan Hidup Sedunia,1,Hari Persaudaraan Manusia Internasional,2,Himpunan Mahasiswa Islam,1,HMI,1,Home Education,1,Hubungan,1,Hujan,1,Hujan Untuk Kita,1,Hukum,20,Hukum Film,2,Ide Kreatif,1,IKADAR Bali,1,Ikawiga,1,Indonesia,6,Influencer,1,Inggris,2,Internasional,2,Ir. Soekarno,1,Isak Tangis,1,Islam,3,Islam Kejawen,1,Jhoni Lae,3,Jodoh,1,John Rawls,1,Juliari Batubara,1,Kaboax,1,Karir,16,Keadilan Sosial,1,Kejaksaan,1,Kemenangan,1,Kesehatan,1,Kesejahteraan Masyarakat,1,Komunikasi,2,Komunitas,1,Koperasi,1,Korupsi,2,KPK,1,KRI Nanggala 402,1,Kuliah Kerja Nyata,1,Kupang,1,Leadership,1,Lelaki Berkumis Tipis,1,Liburan Kuliah,1,Lokastithi Giribadra,1,Lomba,4,Lomba Karya Tulis Ilmiah,2,Lomba Menulis,2,Long life learning,1,Longsor,1,Lowongan kerja,8,Mafia Tanah,1,Mahasiswa,6,Malang,1,Malang United,1,Mama,1,Maret,1,Matematika,1,Media Sosial,1,Membaca,1,Membuat SKCK,1,Memperpanjang SKCK,1,Mena,1,Meningkatkan Fokus,1,Menteri Sosial,2,Menyenangkan,1,Messi,1,Michael Focault,1,MICIN,1,Milenial,15,Millenial,9,Minuman boba,1,Miskin Cinta,1,Motivasi,15,MTQ Nasional 28,1,Muhamad Sulaeman,3,Nadiem Anwar Makarim,1,Nasib Negeri Kanibal,1,Nasional,5,Neo Ghetto,1,New Normal,1,News,11,NTT,4,Nusa Tenggara Timur,10,Olahraga,12,Omnibus Law,2,Opini,201,Opinion,3,Orleans Masters 2021,1,Pahlawan Tanpa Nama,1,Pahlawan Tanpa Tanda Jasa,1,Pana Mone Hill Stone,1,Pancasila,2,Pandemi Covid-19,11,Pantai Pasir Putih Atambua,1,Paskah,2,Paulo Freire,1,Paus Fransiskus,2,PCPM 36,1,Pemilihan Umum,1,Pemilu,1,Pemimpin,1,Pemulihan Ekonomi,5,Pendaftaran Siswa Baru,2,Pendidikan,40,Pendidikan Keluarga,1,Pendidikan Politik,1,Penguatan Bawaslu,1,Perkawinan,1,Petuah Sukma,1,Piala Kemenpora,1,Pikabo,1,Pilihan Redaksi,24,Pilkada,1,Politik,7,Politik Uang,1,Pompa ASI,1,Posko Babarsari Yogyakarta,1,Potensi Diri,1,PPPK,1,Pray For NTT,1,Print Uang,1,Printing Money,1,Profesi,1,Prostitusi,1,Psikologi,1,Publik Speaking,1,Puisi,47,Puisi Tentang Hujan,1,Puisi Tentang Ibu,1,Purbalingga,1,Quarter Life Crisis,1,Quote,2,Quotes Kata-Kata Bijak,2,R.A Kartini,1,Raiders Salomon Marpaung,4,Ramalan Zodiak,1,Redeskripsi Sastra,1,Regional,6,Revolusi Industri,4,Ronaldo Filipus Nara,5,Ruang Rindu,1,Sabut Kelapa,1,sastra,30,SehatQ,1,Sei,1,Sejuta,1,Semua Berita,20,Senja,1,Senja dan Rindu,1,Sentilan Pagi,1,Senyum Rembulan,1,Sepakbola,4,SKCK,1,SMA,1,SMA 7 September 99 Atambua,4,SMP,1,SMP 7 September 99 Atambua,3,Sobat Cinta,1,SOCIN,1,Sociopreneurship,1,Sosial,71,Sponsored,2,Status Sosial,1,Sumatera Barat,1,Sumba,1,Taekwondo,1,Tahun Baru 2021,1,Tamtama,1,Tanggung Jawab,1,Teknologi,4,Teori Psikologi Adler,1,The Sunrise Of Java,1,Theory Of Justice,1,They Feynman,1,TikTok,1,Timor Leste,3,Tips,22,Tips Kepemimpinan,1,TNI AU,1,Toraja,1,Trash Hero Belu,1,Travel,13,Tuhan Bangkit,1,Ulang Tahun,1,UMKM,2,Universitas Timor,1,Universitas Widyagama,1,Urbanisasi,1,Utilitarianisme,1,Video Game,1,Virus Corona,13,Webinar,1,Website,1,Wirausaha,1,Wisata,2,Yayasan Nusa Timur,7,Youtube,1,Youtuber,1,Zodiak,1,zoom,1,
ltr
item
Fianosa - Website Sumber Informasi Inspiratif: Omnibus Law: Undang-Undang Cipta Kerja, Hukum Represif?
Omnibus Law: Undang-Undang Cipta Kerja, Hukum Represif?
https://1.bp.blogspot.com/-5aR52UtMf-A/X4Ek1VPsmoI/AAAAAAAAAwE/S5kKQeipTb4W6B0c8vkA2kc5amNlWtp-QCLcBGAsYHQ/120995006_761921757687889_34415298044003448_n.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-5aR52UtMf-A/X4Ek1VPsmoI/AAAAAAAAAwE/S5kKQeipTb4W6B0c8vkA2kc5amNlWtp-QCLcBGAsYHQ/s72-c/120995006_761921757687889_34415298044003448_n.jpg
Fianosa - Website Sumber Informasi Inspiratif
https://www.fianosa.com/2020/10/omnibus-law-undang-undang-cipta-kerja.html
https://www.fianosa.com/
https://www.fianosa.com/
https://www.fianosa.com/2020/10/omnibus-law-undang-undang-cipta-kerja.html
true
3872901063732751062
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All REKOMENDASI UNTUK ANDA Topik Terkait ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Topik Terkait Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content